Friday, 10 August 2012

Bagaimana Cinta Menjadi Buta?


     Cinta itu buta. Itulah yang sering di uar-uarkan oleh umat manusia di seluruh dunia. Benarkah cinta itu buta? Jika benar apakah yang menyebabkan cinta itu menjadi buta? Kerana cinta itu buta manusia tidak dapat membezakan darjat pasangannya, keburukan pasangannya, rupa paras, bentuk badan, kewangan, persefahaman dan agama di antara mereka.



     Cinta adalah ungkapan yang maha misteri kepada umat manusia. Ramai yang bergelumang dalam kebingungan kerana penangan sebuah cinta. Percayakah anda jika saya katakan bahawa cinta itu menjadi buta kerana perasaaan suka kita kepada seseorang telah membuatkan kita mengetepikan (dismiss) sifatnya yang tidak kita sukai.
     Menurut Sigmund Freud, professor  bapa psikologi moden, bahawa kita tidak akan dapat berkhidmat kepada dua tuan - salah satu daripadanya harus di kalahkan. Dua tuan tersebut adalah antara suka dan tidak suka.
     Jika kita menyukai seseorang, maka fikiran kita secara automatik akan menghapuskan perkara-perkara yang kita tidak sukai tentang orang tersebut.

     Contohnya anda menyukai seseorang kerana keikhlasannya atau kerana sifatnya yang mengambil berat atau sebagainya, maka anda akan memikirkan perkara-perkara lain yang anda sukai tentang dirinya.
     Apabila anda telah menyukainya, maka anda tidak mahu mengingati perbuatan buruknya seperti pernah memaki anda, menipu anda atau sifatnya tidak bertanggungjawab.
     Mungkin anda pernah memikirkannya sekali sekala, tetapi ia tidak berada lama dalam fikiran anda kerana anda telah menyukainya. Fikiran anda menjadi tegang jika memikirkan keburukannya. SALAH SATU HARUS DI KALAHKAN!



     Di dalam buku Thinking Fast and Slow, tulisan pemenang Nobel Ekonomi iaitu Daniel Kenhman yang banyak melakukan kajian akan cara manusia berfikir. Di dalam satu bab beliau memperkatakan akan teori Cognitive Ease, iaitu apabila kita menyukai seseorang, kita secara tidak sedar tidak mengetahui mengapa kita menyukainya.
     Contohnya apabila kita melihat seorang perempuan yang cantik atau lelaki yang segak, kita merasai senang melihatnya. Ia berlaku secara spontan. Kita tidak mengetahui mengapa kita suka melihatnya. Kita tidak mempunyai jawapannya dan kita tidak pernah mempertanyakan diri kita.

     Apabila kita menyukai seseorang, kita juga akan mensensasikan semua perkara akan dirinya. Caranya bercakap, berpakaian, suaranya, bentuk badannya, gayanya dan segala-galanya. Suaranya cukup sempurna kepada kita. Pakaiannya sungguh bergaya. Warna pakaiannya amat sepadan. Percakapannya matang dan sebagainya.
     Cuba pula anda ingat kembali seseorang yang anda benci ketika ini. Ingatkan kembali pakaiannya, gaya dan suaranya. Pasti semuanya amat tidak sesuai dan buruk sekali penampilannya bukan? Anda telah teperangkap dalam fikiran anda sendiri dan semua orang telah teperangkap kecuali bagi mereka yang mempertanyakan dirinya dan mempunyai jawapan.

     Bagaimana untuk melepaskan diri dari perangkap cinta buta ini? Caranya adalah dengan asingkan emosi dan logik anda. Senaraikan semua tentang dirinya – baik dan buruk. Anda akan dapat melihat dengan jelas perasaan anda dia antara yang rasional dan yang tidak. Senang bukan? Ya sungguh senang jika anda mencatatkan perasaan anda itu di atas kertas. Jika tidak perkara yang sama hanya akan berlegar-legar di fikiran anda sahaja.



     Anda harus melakukan perkara ini jika merasa pasangan anda ada sesuatu yang tidak kena (something wrong) atau merasa ragu-ragu dengan perasaan anda untuk membuat keputusan. Anda harus melakukannya jika masa depan anda cuba dipertaruhkan.

     Kerana cinta itu butalah banyak berlaku masalah seperti kahwin lari, tidak mendapat restu ibubapa, di tipu dan sebagainya. Adakah anda yakin dapat terlepas dari cinta buta ini? Tiada yang tahu! Tetapi anda berhak mendapat kehidupan yang lebih baik. Masa depan anda terletak di tangan anda.

No comments:

Post a Comment